lotus

Love Teenager Unstable (LOTUS)

Cerahnya mentari pagi seakan selalu menemani langkah seorang gadis cantik yang selalu memancarkan senyuman di bibirnya dan tampak begitu manis dengan dihiasi lesung yang berada di sebelah kanan pipinya.

Sapaan demi sapaan diterima oleh nya saat berjalan di koridor kelas sebelas dan tentu nya di respon dengan baik oleh gadis itu sembari memberikan senyum manis andalannya yang membuat beberap pria berdecak kagum saat melihat senyuman gadis itu yang tak pernah luntur, seakan hanya ada kebahagiaan dalam hidupnya.

“hay sa” sapa seorang pria yang sedang berdiri di depan kelasnya.

“hay juga ko” balas gadis itu pada pria yang bernama diko, dengan senyuman yang masih menghiasi bibirnya mungilnya.

”apa kabar nih? Udah sarapan?” Tanya diko lagi.

”Alhamdulillah baik ko, sarapan juga udah kok, oke deh duluan yak o mau nyalin PR matematika punya liphut dulu hehe” jawab gadis itu sekaligus menghentikan percakapan dengan diko, lalu masuk ke kelas nya 11 ipa3.

“liphut..liphut..disa boleh lihat tugas matemaika punya liphut nggak?”

Ya, namanya RADISA MAHARANI gadis yang selalu menghiasi bibirnya dengan senyuaman manis, mempunyai rambut hitam nan lembut, sebahu.

“nyontek aja terus sa, lo kapan bisa nya coba?” Tanya liphut, kesal dengan disa yang selalu melupakan tugas nya.

“disa ga nyontek kok Cuma mau nyalin, nanti istirahat liphut jelasin ke disa gimana caranya” jawab disa ringan.

“alasan yang sangat membosankan” ucap liphut memutar bola matanya, bosan dengan penuturan sahabatnya itu ketika ditana kapan berhenti menyontek.

“yaudah disa mau nyalin dulu ya liphut, nanti ajarin disa ya” pesan disa pada liphut yang kini tengah sibuk dengan kukunya.

LIPHUT ARDIANA, sahabat yang dimiliki disa sejak SMP. Mereka berdua memutuskan untuk menimba ilmu di satu atap kembali, SMA Alaska yaitu sekolah yang mereka pilih untuk melanjutkan kepingan kenangan masa remaja yang akan mereka lukiskan dalam masa putih abu nya.

“liphut, yang ini dapat nya dari mana ya?” Tanya disa tampak bingung dengan hasil nilai tugas liphut.

“udah salin dulu aja, ntar gue jelasin” jawab liphut tak berpaling dari kukunya.

“yaudah, tapi nanti kalau disa ditanya sama guru terus disa ga bisa jawab berarti itu salah liphut ya” jelas disa lalu melanjutkan aktivtas mencatatnya.

“salahin aja gue terus sa” ucap liphut jengah dengan disa.

“tapi liphut sering sal…”

“halaaaah, udah selesaiin aja tuh salinan” liphut memotong ucapan disa dengan menekan kata ‘salinan’, yang menyebabkan disa ngedumel tak terima omongannya di potong.

“orang disa belom selesai ngomong juga”

“main potong-potong aja”

“udah kayak mang ujang tukang kebun disa aja, kerjaannya kan juga potong-poton, potongin rumput dibelakang rumah”

“liphut nanti disa tawarin kerja jadi tukang kebun, mau kali ya?” terlintas di benak disa untuk menawarkan liphut kerja sampingan.

“udah ngoceh nya?” Tanya liphut yang tak digubris disa “BODOO!” tangan masih nulis mulut terus aja ngoceh kayak cewek kurang belaian, ga bisa apa diem-diem gitu kalau lagi belajar, ralat nyontek. Ini mah udah ga belajar berisik lagi, ragu gue gede lo jadi apa?”. Kini justru lipjut yang milai mengoceh tak jelas, tertular disa.

Sementara disa  hanya bisa mendengarkan ocehan liphut tanpa mau membalasnya, dari pada buku salinannya di ambil sang pemilik. Fikir disa.

Sekilas disa melihat wajah liphut yang sedan fokus mengurusi kukunya.

“apa lo liat-liat, udah berani? Mau gue ambil bukunya?” ucap liphut memergoki disa yang sedang menatapnya datar. Mendengar perkataan liphut membuat disa kembali fokus pada salinan matematikanya.
*****

“tuh kan disa bilang juga apa? Pasti bu desi nanya cara nya ke disa. Liphut sih gamau ngasih tau jadinya disa diomelin kan” berang disa sejak jam mata pelajaran matematika selesai sampai jam istirahat tiba.

“Untung disa pinter jadi nya bisa ngeles” lanjutnya menduduki bangku kantin. Mereka sedang berada di kantin yang penuh dengan tampang-tampang kelaparan.

“kalau lo pinter ngapain juga masih nyontek ke gue?” Tanya liphut males meladeni omongan temannya satu itu, tapi jika tidak diladenin mulut gadis itu akan semakin membludak bak petasan sunatan anak tetangganya tempo hari.

“kan itu kepepet jadi nya hanya satu pilihan disa, yaitu menyalin tugas liphut” ucap disa tak mau kalah.

“tuh..tuh udah mah nyontek gamau ngaku lagi, kalau nyontek ya bilangnya nyontek aja gausah dibalut dengan kata menyalin” liphut tajk tahan lagi dengan perdebatan yang dibuat disa.

“biarin disa mau marah aja sama liphut, gausan ngomong sama disa ya, gausah bikin disa ketawa awas lho liphut” ucap disa dengan pede nya, dan tanpa sadar liphut menampakkan wajah pongo nya.

Kok bisa y ague tahan sama nih makhluk. Fikir liphut ingin membanting kepala nya sendiri.

Hening.

“hay disa” sapa seseorang.

Disa yang mendengar nama nya disebut langsung menengok ke sumber suara.

“eh syiffa, hay juga” balas disa ramah tak lupa dengan hiasan bibirnya. Sejenak ia melupakan perdebatannya dengan liphut.

“kok pada bengong gitu? Ga mau pesen makanan?” Tanya syiffa

“iya, ini juga disa lagi mikir mau beli makan apa” ucap disa sekenanya

“yaudah fikirin dari sekarang mau pesen apa, sebelum terlambat hahaha” ucap syiffa sembari tertawa dan pergi begitu saja. Menyisakan disa dan liphut dengan tampang kebingungan.
*****
Ditulis Oleh : Adisa Oktaviani

10 Komentar

  1. Gue mau gue berperan di dlm cerita

    BalasHapus
  2. Ditunggu kelanjutan ceritanya @adisa oktaviani

    BalasHapus
  3. Please deh geli banget karena membayangankan peran pertama itu si penulis sendiri 🐲

    BalasHapus
  4. Ditunggu kelanjutannya ya sistaaa 😊

    BalasHapus
  5. Liphuttt wkwkwk inspirasi nama yg warbiasahhh😅

    BalasHapus
  6. Jadi kangen Bu desi wk. Wageelllaaseeeh sepotong doang, mana nih cerita selanjutnya ? Ditunguuu

    BalasHapus

Posting Komentar